Kenapa Saya Tidak Menggunakan Linux


Apa maksud dari judul artikel ini?

sebelumnya kan saya telah posting artikel “Kenapa Saya Menggunakan Linux“, trus kok sekarang bikin artikel “Kenapa Saya Tidak Menggunakan Linux”.

“Hihi, gak konsisten nih ๐Ÿ˜› “

Sebenarnya ini artikel ini saya tulis untuk menjawab tanggapan teman saya yang tidak saya kenal ๐Ÿ˜€ , dia menanggapi tentang artikel “Kenapa Saya Menggunakan Linux“, tanggapannya seperti ini :

gw mah mau stick with windowz aja, why.. ?
1. Klo ingin produktiv + professional mending pke win
2. Klo ingin coba-coba distro mending pke linuxz
3. Programing di atas OS aja susah, mau buat OS. Klo mau buat langsung mulai dari kernelnya jangan tampilannya aja. Di win juga bisa klo mau, buat aja Themes-nya
4. Linux pasnya buat belajar ma coba-coba utak-atik kernel pake bahasa C, he..he.. sekalian Assembly juga bolehโ€ฆ
5. Tapi win kan bayar ? Lha beli kompi aja pake uangโ€ฆ, kecuali kompi dikasih gratis jadi OS-nya gratis, uhuy asikโ€ฆ
6. Km cukup investasikan buat beli OS win aja, software lain cukup yang gratisan.
– mau coding java++, ada netbeans, eclipse for win
– mau coding .net ada ide yang express
– mau ngoprek php+mysql, ada xampp, wampp, dl
– mau nyetel lagu ada winamp
– mau nyetel multimedia++ pake codec gratis
– mau download cepat ada idm, flashget, mass downloader
– mau office gratis ada openoffice
– mau..?

Mantap kanโ€ฆ?
Pake linuxโ€ฆ? harus ini itu dulu dahโ€ฆ, kapan produktifnyaโ€ฆ
harddisk jadi sering diformat gara-gara coba-coba distro.
fault tolerance ? baca tulisan diatas, jadi ingat proses penanganan kesalahan, try..catch. Linux membolehkan adanya kerusakan, jadi nambah nih potensi system crash (baiknya benerin dulu sebelum dijalankan, jangan dibenerin saat dijalankan).

Kalau ada yang mudah kenapa pilih yang susah??!!!
he he he he.

Jadi judulnya โ€œKenapa saya tidak menggunakan linuxโ€.

Using your brain and heart to seeโ€ฆ :D

Sebelumnya saya akan bilang kalo sebenarnya saya bukanlah linux geek, itu sebabnya saya membuat artikel dengan judul “Alasan-Alasan Salah Migrasi dari Windows ke Linux”. Dan sepertinya teman saya ini tidak membaca artikel tersebut, makanya dia “marah-marah” seperti yang terlihat diatas ๐Ÿ˜€

ok, sekarang kita jawab ๐Ÿ˜€

1. Klo ingin produktiv + professional mending pke win

Hmm… entah apa maksudnya pernyataan ini ๐Ÿ˜€ Mungkin jika kita membangun software berbasis .Net Framework, mungkin bisa dibilang BENAR, menggunakan Windows pasti lebih produktiv. Tapi bagaimana jika kita membangun software menggunakan Python? Ruby? atau Java?.

Jika kita membangun software Python sudah pasti yang lebih produktif menggunakan Linux, Karena hampir semua Distro Linux telah terembed Python Development. Jika kita menggunakan Object-C? sudah dipastikan Mac-OS lebih produktif? Kenapa? karena Object-C memang identik dengan Mac-OS. Jika kita membangun software menggunakan java? sudah dipastikan develop menggunakan Solaris atau OpenSolaris lebih produktif.

Jadi pernyataan teman saya diatas sepertinya sangat tidak relevan ๐Ÿ˜› , sepertinya teman saya ini harus banyak belajar tentang produktivitas ๐Ÿ˜›

2. Klo ingin coba-coba distro mending pke linuxz

Hihi kalo ini “BENAR”, pasti yang bikin FACEBOOK itu GILA ๐Ÿ˜›

Coba pikirkan kenapa FaceBook dibangun menggunakan Sistem Operasi RedHat? Bukan Windows? Mungkin yang bikin facebook lagi coba-coba distro kali y? hahahahahahaahah (NGAKAK BENERAN GW ๐Ÿ˜› )

3. Programing di atas OS aja susah, mau buat OS. Klo mau buat langsung mulai dari kernelnya jangan tampilannya aja. Di win juga bisa klo mau, buat aja Themes-nya

Untung Bill Gates tidak berpikiran seperti ini “Programing di atas OS aja susah, mau buat OS.”, kalo gak temen saya ini pasti gak akan pernah pake Windowsย  yang dibangga-banggakannya ๐Ÿ˜›

Jika kita menggunakan Linux, sudah dipastikan kita bisa ngoprak-ngoprek Kernel nya. kenapa? karena openSource. jadi dengan kita mempelajari kernel linux. suatu saat pasti kita bisa tahu cara membangun kernel linux itu. Lantas bagaimana dengan windows? ada yang tau sourcecode kernel windows? kecuali mungkin kalo anda pengembang sistem operasi windows ๐Ÿ˜›

4. Linux pasnya buat belajar ma coba-coba utak-atik kernel pake bahasa C, he..he.. sekalian Assembly juga bolehโ€ฆ

Hihi, berarti kasian yang pake FaceBook, ternyata yang bikin facebook tuh lagi belajar RedHat, hahahhaha (NGAKAK LAGI ๐Ÿ˜› )

5. Tapi win kan bayar ? Lha beli kompi aja pake uangโ€ฆ, kecuali kompi dikasih gratis jadi OS-nya gratis, uhuy asikโ€ฆ

Bukannya dari dulu emang beli komputer tuh pake Uang. Emang ada yang pernah pake daun? hihihihihi……. ๐Ÿ˜›

Sepertinya Microsoft itu harus belajar dari Oracle. coba anda masuk ke website Oracle, semua produk Oracle itu bisa didownload dan DIGUNAKAN SECARA GRATIS!! (dengan syarat tidak digunakan untuk keperluan KOMERSIL). Jadi di Oracle itu tidak ada yang namanya TRIAL. mungkin mereka gak pernah denger kata TRIAL itu kali y, hahah ๐Ÿ˜€

Sayangnya microsoft tidak belajar dari Oracle. Walaupun Microsoft membuat yang versi Express, tapi jauh berbeda fasilitasnya dengan versi professional. Andai kata Microsoft menghilangkan kata “TRIAL”, mungkin bisa dibilang Microsoft akan bisa mengalahkan Oracle di dunia Enterprise Database dan bisa mengalahkan Sun (yang dah dibeli oleh Oracle) di dunia Enterprise Application.

6. Km cukup investasikan buat beli OS win aja, software lain cukup yang gratisan.
– mau coding java++, ada netbeans, eclipse for win
– mau coding .net ada ide yang express
– mau ngoprek php+mysql, ada xampp, wampp, dl
– mau nyetel lagu ada winamp
– mau nyetel multimedia++ pake codec gratis
– mau download cepat ada idm, flashget, mass downloader
– mau office gratis ada openoffice
– mau..?

Sepertinya teman saya itu gak bisa bahasa inggris ๐Ÿ˜› Linux adalah OpenSource. OpenSource itu bahasa indonesianya adalah “Sumber Terbuka”, terbuka adanya? Terbuka kode nya. jadi OpenSource itu artinya bukan “GRATIS” ๐Ÿ˜› hihihihi……….

gak semua yang OpenSource itu Gratis, seperti RedHat itu gak gratis lho…. Intinya saya senang OpenSource adalah, saya bisa tau bagaimana cara membuat hal-hal tersebut.

Pake linuxโ€ฆ? harus ini itu dulu dahโ€ฆ, kapan produktifnyaโ€ฆ

Ini itu apanya? Saat kita instalasi linux, SEMUA APLIKASI yang biasa digunakan SUDAH ADA secara OTOMATIS. Coba jika kita menginstall Windows? harus Install Firefox dulu, harus install Office dulu, harus install winamp dulu, dan sebagainya….

jadi yang ini itu tuh linux apa windows? ๐Ÿ˜›

harddisk jadi sering diformat gara-gara coba-coba distro.

Hihihi, coba buka google, trus ketik “VirtualBox” :p

Hari gini coba linux masih harus partisi hardisk, CAPE DEH………….. ๐Ÿ˜›

fault tolerance ? baca tulisan diatas, jadi ingat proses penanganan kesalahan, try..catch. Linux membolehkan adanya kerusakan, jadi nambah nih potensi system crash (baiknya benerin dulu sebelum dijalankan, jangan dibenerin saat dijalankan).

fault torerance itu bukan berarti “Wah Ada Error, Masa Bodo Ah.. Gimana Entar ” ๐Ÿ˜› Sepertinya teman saya ini harus banyak belajar tentang konsep fault torerance di Sistem Terdistribusi.

fault torerance itu maksudnya, sistem harus memiliki solusiย  lainnya jika solusi defaultnya gagal. misal seperti ditulis di artikel “kenapa saya menggunakan linux” yaitu tentang kerusakan port. jika sistem kita fault tolerance, harusnya saat mendeteksi kerusakan port, maka misalnya mendisable port tersebut, sehiingga kerusakan port itu tidak mengganggu hardware yang lain. jadi bukan berarti, “wah port error, masa bodo ah…. ” ๐Ÿ˜›

Kalau ada yang mudah kenapa pilih yang susah??!!!
he he he he.

Hihi sebenarnya gak ada hal yang susah. yang ada tuh hal yang belum kita bisa. Jadi mungkin teman saya ini blum bisa linux, kalo dah bisa linux pasti GAMPANG. Mari kita doakan supaya teman saya ini cepat menguasai linux, amin….

Jadi judulnya โ€œKenapa saya tidak menggunakan linuxโ€.

Nih dah saya bikin artikelnya ๐Ÿ˜€ , kasihan takut tar temen saya ini ngambek trus ngacak-ngacak spiteng tar ๐Ÿ˜›

Using your brain and heart to seeโ€ฆ :D

sepertinya kata ini harusnya saya yang bilang buat teman saya ini ๐Ÿ˜€

ok, sekian dan terima kasih… ditunggu komentarnya….

Ingat saya bukan Orang yang panatik Linux. saya tetap menggunakan Windows dan saya juga pengen sekali mencoba MacOs. ๐Ÿ˜€

Iklan

31 pemikiran pada “Kenapa Saya Tidak Menggunakan Linux

  1. wow, nice… artikel!
    kayaknya emang agak preventif ma hal baru tuh org…. he.. ๐Ÿ˜€

    mnurut saya linux tuh lebih bisa sustain soalny byk yg ngedevelop!! (googling aj timeline linux)coba buat gak cuma pake !! mo jadi apa kalo make doang…. :p

    cups ah, jaman skrg d univ terkenal contohnya Osaka Univ , di jepang siswa dilarang pake windows, harus linux/macOS soalnya kalo virus bisa ganggu jaringan.. yg ngelanggar dpt skorsing! trs hrs ganti OS …

    lagian, kbanyakan program canggih cman jalan di platform linux… contohnya… bayak software2 engineering ky simulasi atomik, perhitungan energi atom, probabilitas terjadi ikatan atom… (osaka2k, state sanry, dst) . ๐Ÿ˜€

    dan linux gak susah tuh, ๐Ÿ˜€

    lagian hari gini server pake windows ?? please deh!

    stay open source.. ^^

  2. Ikut ngomong jga ya hehehehehe ๐Ÿ˜€

    Nah di linux juga dah tersedia macam2 aplikasi buat jaringan & katanya linux tu sangat ngedukung klu berhubungan ama yg namanya jaringan,kesalahan system jadi mudah di deteksi di linux, mungkin kata2 susah itu relatif buat tiap2 org apalagi seorang yg biasa mnghadapi tantangan ๐Ÿ˜€ dan tambahan juga seperti di ceritakan pak romi satriawahono wktu kuliah di jepang, dr semester awal di biasakan menggunakan Unix bkan Win.

  3. nais artikel bro
    gw jg seneng ma linux tapi gak panatik
    klo gak bisa jalan di linux yah booting ke window$ ๐Ÿ™‚
    klo window$ error booting ke linux
    hidup ni indah pake dual boot (kaya poligami ๐Ÿ˜€ )

  4. Hahaha….
    Sepertinya orang yang menyudutkan linux Perlu belajar filosofi opensource, dan belajar hidup untuk saling berbagi dalam kebersamaan.

    Betul banget, siapa bilang di linux kita mesti install ini itu, orang aplikasinya lengkap kok, Firefox dah ada, multimedia player pasti, office wajib, bahkan Gimp udah ada (kalo di windows kita mesti install dulu bukan?? entah Potochop or Gimp itu sndr), pdf reader udah ada juga… lenggggkaplah pokoknya… Jadi ya sekali install tinggal enjoy aja. Gak perlu nginstall app satu persatu.

    Btul banget, nginstall linux kan gak mesti pake real partition, kita bisa make virtualnya, jaman sekarang gitu loh… virtualisasi server pun dah dimanan2. Aplikasi virtual mesin pun dah banyak, ada VMWare, VirtualBox.. dll

    Dengan memakai linux berarti kita memakai software yg didukung oleh orang seluruh dunia, developer/kontributor opensource tak terbatas lho… siapa aja boleh join. Kalo windows, cuma satu perusahaan. Begitu ada bugs yg mengganggu lingkungan enterprise, lingkungan enterprise tersebut nunggunya lama sampe bugsnya ilang. Kalo di opensource, cepet ilang tu bugs.

    Make linux jga gak main2, kalo main2 kenapa salah satu server microsoft juga ada yg make linux? (ssst ini rahasia)

    • Sepertinya orang yang menyudutkan linux Perlu belajar filosofi opensource, dan belajar hidup untuk saling berbagi dalam kebersamaan. LIKE THIS

  5. haha ..
    SULIT dan GAMPANG itu relatif, ada yang diajarkan sejak dini Linux (temen gue ada Linux Geek, dia sampai kebingungan ngoprasiin Windows sekelas XP) , jadi bagi diat Windows itu SULIT dan Linux itu GAMPANG ..

    sebenernya menurut saya (menurut saya ini loh yah) Linux itu simpel dan GAMPANG, nggak ribet lah, kan udah GUI gitu! keseharian pake Linux sih , dan kenapa orang bilang SULIT karena mereka ogah make Linux, padahal kalo ada yang sulit komunitas Linux ada dimana-mana ๐Ÿ™‚

  6. ada yg bikin ganjel nih, di linux repot cari depedency setiap aplikasi baru/update versi, depedency dari repo yg gw beli di kambing gak kepake ๐Ÿ˜ฆ sialnya lagi dalem depedency itu ada library yg mesti download lagi. Waktu dengerin cuap2nya ricard m stallman gw jd semangat make linux, tapi sekarang gw gak tau mesti suka apa sebel make linux mengingat mesti bolak balik ke warnet.. Karna mana gw lg ngerjain tugas sistem operasi make linux yg ngejelimet..

    • hehe, sebenarnya mau gak mau, kalo pake linux tuh harus terkoneksi ke internet ๐Ÿ˜€
      maklum dikembangkan oleh komunitas didunia maya seluruh dunia, jadi gak mungkin pada KOPDAR
      makanya, mau gak mau mereka share kodenya di repositori ๐Ÿ˜€

  7. gw pake ubuntu, pake win juga,dan kapan ya bisa nyoba macOS….:P

    sama aja tuh menurut gw..:)

    masing2 pasti punya kekurangan dan kelebihan..

    klo terlalu mengagung-agungkan win, jelas salah…:)
    begitu juga sebaliknya, mengagung-agungkan linux..:)

    yang beda di linux itu….
    ….
    ….
    ….
    …..
    kalo kernel belom crash, jangan berenti ngoprek!! kawkawkawwkkawkawakwkaw,

  8. sori mas, aku gak setuju bgt ma postingan ini…
    bukan sekedar coba coba…
    ada yang gak bayar ngapaen harus bayar…
    paling cuman 1% yang mo bayar…

    ilmu tuh lebih berharga dari pada sekedar uang mas, fuck bilget lah….
    ^^

    cuman sekedar respon dari “tempat sampah” gak usah di dengarkan…

  9. Hehe..mantabs,
    blum tahu dia gw setahun install windows 40x klo pake linux paling setahun sekali
    Gw tambahin nih: klo windows tuh rawan VIRUS, dari aids, ebola sampe yang terbaru nih flue babi, klo kena langsung klenger……klo dilinux….blon denger nih..!!!!

    Ada yang mo nambahin…????
    yang belum nyoba linux Try Ubuntu….gampang koq.

  10. Nice artikel gan ๐Ÿ™‚ Btw cuma mau komen doank statement yg ini:
    “Jika kita membangun software menggunakan java? sudah dipastikan develop menggunakan Solaris atau OpenSolaris lebih produktif.”

    Hm.. produktiftas dlm hal development atau after development ? Klo mindset-nya ke arah development, maka siap-2x aja beli h/w yg *kelas berat* ๐Ÿ˜€ Development java di Osol menurut saya masih sedikit lambat di banding di GNU/Linux ๐Ÿ˜€

    Proses compile n run di atas Osol + netbeans dibanding GNU/Linux cepet di GNU/Linux loh dan ini pengalaman nyata pakai Osol buat keperluan sehari-hari ๐Ÿ™‚

    Klo dlm proses debugging atau live, i agree Solaris have much feature for java ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ™‚

  11. nambahin dikit nih

    “harddisk jadi sering diformat gara-gara coba-coba distro.”

    gak juga, kl hanya sekedar coba, kan bisa make live CDnya…
    *walaupun sebenarnya terbatas, gak bisa nginstal program*
    sekarang kl mau nyoba distro lain, saya jalanin dari FD aja liveCDnya….
    gampang kan

  12. kenapa sih sebuah flame war dibalas dengan flame war? jika tidak suka dengan pendapat orang lain, maka kritisilah pendapatnya bukan orangnya ataupun os-nya

  13. Saya pake dua-duanya, yang penting mana yang bisa dpakai untuk menghasilkan sebuah karya yang bisa menghasilkan (bussines oriented ๐Ÿ™‚ ) dengan lebih efisien ya pake aja … hehehhee

  14. baca artikel ini kagum juga saya.
    pertanyaan yang sering digunakan pemakai windows untuk menjelekan pemakai linux tapi dijawab secara rasional dan tepat, bahkan saya tidak terpikirkan seperti jawaban anda. Maklum saya pemakai OS windows dan linux, tapi kalau ditanya seperti kenapa pakai linux, kan windows lebih enak saya juga mengakui pakai windows lebih mudah “karena sudah terbiasa”
    tapi kalau melihat penjelasan anda, saya baru sadar enaknya linux ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s