PHP lebih lambat dari Java


php hmm, saat ini kebanyakan bilang kalo java tuh lambat?

lantas lambat mana ama PHP?

wew, ternyata lambat PHP?

trus kalo PHP ama Ruby?, hmm ternyata gak jauh beda dari hasil test πŸ˜€

nah ini hasil test java-client ama php :

php-javaclient

nah ini hasil test java-server ama php :

php-javaserver

dan ini hasil test php ama ruby :

php-ruby

dan ini hasil test java-server ama c++ :

cppjava

wew, ternyata tetep, C++ emang gak da matinya πŸ˜€ jauh lebih cepet dari java πŸ˜€

kalo mo liat hasil compare semua bahasa pemrograman u bisa kunjungi nich website :

http://shootout.alioth.debian.org/debian/benchmark.php?test=all&lang=php&lang2=java

disana u bisa compare berbagai jenis bahasa pemrograman πŸ˜€

Iklan

17 pemikiran pada “PHP lebih lambat dari Java

  1. wah kabar yang membanggakan. Tapi aku dulu pernah nyoba buat aplikasi sederhana pake Java server pages, kayaknya loadingnya lama….. bangets?? gak kayak php

  2. wah aq baru tahu mas echo,
    setauku asumsiku java/jsp itu berat tapi tangguh untuk sekala enterprise sedangkan php itu ringan tapi kacau/sering error untuk sekala enterprise

  3. kalo java lebih bagus dan cepat, kenapa 90% web server pake php yaa mas ? friendster awal berdiri pake JSP abis situ ganti ke PHP, baru deh friendster booming. mungkin waktu pake JSP aksesnya berat atau kenapa.

  4. jangan bilang JSP bro πŸ˜€
    bialng aja Java πŸ˜€
    soalnya di java tuh teknologi web gak cuma JSP
    ada Velocity, JSF, Freemarker, and soon πŸ˜€

    java tuh skalanya enterprise alias terlalu gede πŸ˜€
    jadi jadi kalo cuma bikin website yang cuma nangani
    sosial networking mungkin terlalu berlebihan pake java
    kecuali eamng bener2 udah gede kayak LinkedId
    LinkedIn tuh dibanguna pake Java, bukan PHP

    contohnya aplikasi Bank hampir semuanya pake Java
    tapi ada juga yang pake .NET, gw blum pernah denger bank yang
    pake PHP πŸ˜€

    kalo soal friendster, mungkin gak kuat bayar programmer java
    yang mahal-mahal, ckckckckckc :p

  5. sebenarnya sih, untuk melakukan testing komparasi seperti ini, tidak bisa dilakukan sembarang orang, untuk bisa memberi hasil yang lebih obyektif.
    Mesti qualified. Dan tahu seluk beluk benchmarking yang sesuai untuk masing-masing environment yg diujikan.
    Sementara itu, hasil dari ujicoba apapun bentuknya, kalo hasilnya otentik, akan bisa menjadi bahan perbaikan bagi masing-masing produk yg diujicobakan, bukan dijadikan sebagai bahan ‘caci-maki’ seperti ini.
    Performance test dan benchmarking itu hal biasa dan mesti rutin dilakukan setiap kali mengembangkan software. Dan hasil performance test apapun bentuk, mesti disikapi secara obyektif, bukan dijadikan untuk bahan-bahan yg bersifat ‘hasutan’ yang bisa merugikan pihak-pihak tertentu, dan menjatuhkan pihak lain. Tapi, hasil test terburuk pun mestinya dijadikan bahan untuk mencari cara bagaimana memperbaiki atau minimal ‘mengakali’ sistem tsb supaya bisa didapatkan hasil uji yang optimal.
    Misalnya, ada sebagian kalangan mengatakan C jauh lebih dibanding Java. Ini awalnya berkembang dari fakta bahwa source code bahasa C dicompile menjadi native code, sedangkan Java dicompile menjadi bytecode yg adalah ‘Java propietary’ format, lalu JVM yg menerjemahkannya menjadi bytecode melalui JIT compiler atau Hotspot compiler. Tampak sekilas kecenderungan bahwa C masih lebih unggul karena dicompile menjadi native code. Mestinya jalan lebih cepet dong. Dan kini masing-masing pihak dihadapkan dengan kenyataan2 lain, yg mana ada titik titik dimana masih mungkin ternyata performance penalty. Sehingga ada perbaikan dan optimisasi, mereka selalu bekerja keras. Kalo programmer terjebak dalam Anti Pattern atau Worst Practice di bahasa program apapun yang dia gunakan saat itu, maka dia akan mendapati performance yg lumayan jelek. Jika ini terjadi, tidak bisa disalahkan bahasa program yg dipake. Karena, tidak ada gading yg tak retak. Apapun bendanya, pasti punya kelemahan. Dan tidak sempurna.
    seperti misalnya, pengujian yg termasuk paling bodoh yg pernah dilakukan programmer.
    Java :
    for(long i = 0; i < 1000000; i++) {
    System.out.println(i);
    }
    C :
    long i;
    for (i = 0; i < 1000000; i++) {
    printf(i);
    }

    Hasilnya gimana? hahaha.. luar biasa. masing-masing dari kedua versi diatas, native code yg dihasilkan jauhhhhhhhhhhhhhhhh beda banget.
    So…. hati-hati kalo mau banding2in.

  6. Setahu saya sistem perbankan itu kebanyakan dibuat dengan C dan UNIX. Kalaupun ada module yang dibuat dengan Java, lantaran programer yang maintain tidak punya kemampuan untuk coding dengan C. Di kantor saya sebelumnya begitu mas kasusnya, kita beli sistem dari luar. 80 milyar harganya. Semuanya di buat dengan C, bahkan bukan dengan C++. Semua servernya pakai UNIX. Sistemnya mengharuskan kami pakai server-server buatan Sun Microsystem. Di tengah jalan kami perlu modifikasi sistemnya, tambah/edit fitur. Tapi kami kesulitan merekrut programer C di Indonesia, lantaran jumlahnya yang langka. Kalau pun ada yg apply, bisanya hanya C dasar saja yg di ajarkan di kampus. Karena frustasi akhirnya kita pilih java saja, sebagian module kita tulis ulang dengan java (hanya bagian yang perlu modifikasi saja). Tapi setelah brbrp bulan kami amati ternyata performancenya mengecewakan. Kami berencana ingin ganti modulnya dengan C, tapi ternyata executive lebih memilih membeli sistem baru saja sekalian. Akhirnya bulan lalu kami beli sistem dari korea. kurang lebih harganya sama. Dan tebak sistemnya dibuat dengan apa ? C! tidak dengan java. Kami juga di training untuk dapat menjalankan sistem dan memodifikasinya. Untuk rekan-rekan saya yg biasa coding java akhirnya harus putar otak untuk belajar C. Hahahhahah…

  7. wah sosial networking itu ga enterprise yah?, waduh usernya sedunia gitu lho πŸ˜›

    temen gw ada yang kerja di bank BNI dan system nya itu juga pake C yang dibeli dari luar negri (australia kalo ga salah), dan yang pake vb dan java itu cuma tool2 tambahan aja bukan applikasi2 utama, dan temen gw itu salah satu programmer vb di BNI itu, walaupun dia sebenernya bukan bagian programming tapi karena bisa vb jadi suka disuruh bantuin coding.

    wah bagus tuh kalo udah belajar C ditingkatkan lagi mas soalnya sumberdaya C/C++ di indonesia sangat kurang, jadi seperti mas jfk diatas katakan karena ga ada tenaga C/C++ maka akhir nya pake java yang jelas sdm nya banyak.

    semua applikasi berat (enterprise) itu jauh lebih bagus dibuat dengan C/C++ bukan java, cuma di indo aja banyak pake java seperti alasan diatas, kalo di luar indo kebanyakan pake C.

    kalo java itu gw juga binggung tempatnya dimana ya? tapi paling gak bagus buat edukasi kayaknya… πŸ˜› piss.

  8. – php ama java sama2 bagus,

    – d web mungkin php bagusan (bagusan dikit) dibanding java / JSP
    mungkin… karena eh karena,,, hosting jsp di indo = dikit buanget

    – tapi kalo di gadgets, menang java, handphone cellphone basic mungkin
    gak bisa browsing dan menikmati website berteknologi php. TAPI bisa punya aplikasi java, main game dan aplikasi2 lain buanyak banget yg dibikin dengan java, BUKAN dgn php.

    – peace ah, java dan php 2-2nya top abisssssssss bis bis bis (echo mode : on)

    bowprettt (at) gm ail . co m

  9. – p h p ama java sama2 bagus,

    – d web mung kin php bagusan (bagusan dikit) dibanding java / JSP
    mungkin… karena eh karena,,, hosting jsp di indo = dikit buanget

    – ta pi ka lo di gad gets, menang java, handphone cellphone basic mungkin
    gak bisa browsing dan menikmati website berteknologi php. TAPI bisa punya aplikasi java, main game dan aplikasi2 lain buanyak banget yg dibikin dengan java, BUKAN dgn php.

    – pea ce ah, java dan php 2-2nya top abisssssssss bis bis bis (echo mode : on)

    bow prettt (at) gm ail . co m

  10. wah jdi bingung nih harus pilih yang mana, masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. kalo untuk pemula seperti saya ini sebaiknya bahasa pemrograman apa yang musti didahulukan untuk dipelajari mas. makasih.

    • ikut nimbrung, sebaiknya mulai dari hobi/menyenangi dulu yang namanya coding, karena kalau nggak hobi nanti kalau ketemu ada kesulitan tidak segiat orang yang hobi, dan ada baiknya juga baca2 dari om google target yang akan dipelajari apa ?

      dulu saya mulai belajar dari tahun 90 pake qbasic, clipper , foxpro, c++, delphi, miniqui, cobol, tpascal, rpg, oracleform, tapi akhirnya yang saya dipelajari sesuai tuntutan dimana kita bekerja ( kalau karyawan ). pastinya yang lainnya akan lupa karena jarang kita gunakan tapi kalau saya pribadi untuk belajar memang ada baiknya sesuai dengan trend saat ini. πŸ™‚ yang tentunya harus handal & tidak sering timbul datacorrupt, load lama dsb. karena bisa membuat client kita … darting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s