Pengalaman-ku menggunakan NetBeans dan Eclipse


berbagi pengalaman adalah hal yang menarik, itu menurut saya, gak tau kalo menurut anda. tapi siapa tahu ini bisa jadi pelajaran bagi anda yang bingung memilih antara NetBeans ato Eclipse. 🙂

saat pertama saya belajar java, saya menggunakan NotePad, karena memang itulah yang baik buat pemula. selang beberapa lama akhirnya jemu juga, karena kadang satu script gak selesai2, yach biasanya kalo pake notepad, kita gak tau kalo ada error dimana.

setelah pusing pake notepad akhirnya saya ganti pake JCreatorLE, ini lebih baik karena ada syntac coloring trus compile javanya ga harus manual. tapi tetep kita harus apal lokasi paket2 yang bejibun yang ada di JSE, akhirnya ngyerah juga ganti gua cari JCreator Pro, walaupun ini berbayar tapi gua gak putus asa, gua cari cracknya dan ketemu hahahah…

dengan JCreatorPro ini saya bener2 ngerasain nikmatnya kemudahan, tapi tetep ada masalah yaitu gak mamiliki error syntac coloring, jadi kalo error tetep harus nyari sendiri lokasi errornya.

beberama lama setelah jenuh bikin aplikasi yang ditu2 aja, akhirnya gua ngari IDE lain, kaya BlueJ, DoctorJ trus sampe nemu Eclipse yang versi 3.0. trus pas di gunain, wah bingungnya minta ampun, terlalu banyak menu, hahahah. maklum tadinya kan cuma pake JCreator yang gak banyak menu.

akhirnya setelah mengenal Swing, saya mangkin segut belajar java, orang pada pengen cepet2 pindah ke JEE, tapi saya gak mau kalo sampe ngelewatin Swing, makanya sekarang saya rada mahir di Swing, hahaha narsiz. tapi lama2 saya agak boring sama layout Java yang gak kaya bahasa pemrograman Visua lain. di Eclipse kita harus bikin lokasi komponen dalam suatu form secara manual, wah ribet juga kalo dah project gede 😦

sampai suatu saat saya beli majalah, trus kebetulan ada NetBeans IDE v5. trus pas dibaca di majalahnya ternyata itu IDE buat java, akhirnya saya coba pake dan ternyata ada Swing GUI Buildernya, wah bahagianya hatiku. 😀

waktu itu untuk penggunaan layout nya masih menggunakan GroupLayout milik JDesktop, tapi sekarang sudah dimasukkan ke JSE 1.6. setelah itu akhirnya saa pindah ke NetBeans dan alasan lain saya pindah ke NEtBeans adalah karena untuk mendapatkan GUI Builder di Eclipse, kebanyakan berbayar, nati ada yang gak berbayar seperti Visual Editor, tapi plugin itu gak seenak di NetBeans.

sampai akhirnya saya mulai melek internet, sampai2 tiap hari saya nongkrong di warnet sampe jam 2 malem, tapi itu gak percuma saya dapet teman2 dari JUG dan NetBeans Indonesia. sampai sekarang pun JUG dan NetBeans indonesia masih eksis.

sampai akhirnya saya bener2 dah jenuh di Swing saya coba pindah ke Java NetWork, karena yang saya baca kalo pengen jago Web kita harus belajar dulu NetWOrk, khususnya yang ada di paket java.net sama javax.net. dan setelah itu saya mulai pindah ke JEE.

saya pindah ke Java Web, kalo Enterprise App, nanti aja kalo dah mahir web. di web kita harus benar2 paham HTML dan CSS + JavaScript, karena itu modal utama buat bikin aplikasi web yang yahud. trus awal belajar Java Web adalah dari Servlet setelah bener2 ngerti Servlet saya pindah ke JSP, dan tetep masih pake NetBeans, apa lagi pada NetBeans 6.1 udah bener2 lengkap.

sampai seleteh dasar java web udah dikuasai saya mulai pindah ke Struts1, tapi di tengah jalan karena ada teman yang bilang bahwa Struts1 udah ditinggalin ama pembuatnya dan sekarang diganti ama Struts2 akhirnya saya pindah ke Struts2. dan kabar gembiranya saat ini dah ada plugin buat Strut1 dan Struts2 di NetBeans, jadi makin hebat dan lengkap NetBeans.

sampai gak sengaja saya baca tutorial2 tentang JSF, dan oh my GOD, dari tutorial itu saya malah penasaran ama JSF, dan kebeneran juga pluginnya dah ada di NetBeans, jadi develope JSF gampang. Tapi ada perbedaan saat saya buat Struts1/Struts2 sama JSF di NetBeans. setiap saya buat web berbasis JSF, NetBeans sangat berat jalannya, walaupun saya pake laptop Acer 5920G dengan prosesor Intel Centrino COre 2 Duo dan Ram 2 GB, tetep aja berat. berbeda ketika saya bikin Struts1/Struts2, gak berat.

sampai akhirnya karena gak efektif, saya coba Eclipse yang kebetulan baru Release dengan Eclipse Ganymedenya, dan saat download yang versi JEEnya ternyada dah kompetebel ama JSF, jadi develove JSF jadi mudah. dan ketika saya coba teryata bener enak, akhirnya saya pake Eclipse Ganymede buat bikin aplikasi Web.

so sekarang kalo ada urusan JSE saya balik lagi ke NetBeans, tapi kalo ada urusan JEE saya balik lagi ke Eclipse, so kalo anda gak percaya itu hak anda, bahkan saya dapet curhatan dari temen2 yang di forum Java Sun Microsystem, bahwa dia dah pake PC dengan ram 3GB tapi saat bikin JSF khususnya Visual JSF, ternyata NetBeans jalan sangat lambat…

yang pasti jangan meributkan IDEnya tapi lebih baik…

Rock with Java!!!

😀

Iklan

23 pemikiran pada “Pengalaman-ku menggunakan NetBeans dan Eclipse

  1. saya kan dah bilang kalo netbeans tuh berat ketika bangun aplikasi JSF karena munkin beban menjalankan glassfish, tp kl soal gui builder saya jg dah bilang netbeANS emang no wahid, tp eclipse lebih efektip kl buat bikib aplikasi enterpire 😛

  2. alooo wah kayana ud expert niy berarti w tanya k org yg tpat.
    bung echo setting eclipse ganymede tuk struts 2 gmn ajarin step by step uh baby nya doong pliz…

  3. hm.., klo untuk buat grafik, selain open canvas, make apa y…?

    heeehehe.., gak da hubunganny y., heehe., need help.,

  4. gw kagak ngarti…
    cara awal bwat java aja mumet…
    ajarin napah??
    web bwat blajar java apaan sech?
    pemula nich T.T

  5. Nice post,,Klo aq dlu wkt bljr JSE c enak pk netbeans cz lbh mantep aj jln na,,tp pas cb dvelop JEE pk seam,,lbh maknyus jalan d eclipse..Plugin nya jg dah lgkap,n lmyn ga brt..Fyi,ak pk compaq presario v3000 core duo @1.6GHz,ram 1.5 giga..

  6. maaf………… sya enggak baca sampe habiss……
    yang penting intinya project kita jadi aja deh dulu sippp……..

  7. Kakak saya mau nanya…ada punya tutorial struts sama asp gak???
    klo ada boleh gak di bagi sama saya???
    klo ada kirim aja ke email i.negara@ yahoo.com.
    makasi sebelumnya..

  8. Saya saat ini pakai JCreator. Iya, saya agak setuju dengan statement yang menyatakan bahwa kalau sudah berhubungan Swing maka Netbeans lah pilihannya. Saya setuju, karena saat ini saya sedang mendalami Javax.Swing namun, ntah kenapa saya tetap saja pakai JCreator untuk belajar Swing. Iya, memang kalau Swing di JCreator itu full coding. Tapi, karena saya masih mahasiswa jadi, nggak ada project besar-besaran jadi, nggak perlu pakai Netbeans. Terkadang, ada untungnya juga pakai IDE yang simple dan praktis. Namun, tetap jangan dilupakan coding untuk desain nya. Karena, kalau mau membuat desain Swing yang menarik pasti, ujung2nya pakai full coding juga ya.

    Let’s Rock Java.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s